Minggu, 25 Februari 2024
spot_img

Dekat dengan Pemukiman dan Rumah Ibadah Gelper Pasar Fanindo, Batuaji Dikeluhkan Warga

Berita Terkait

spot_img
0befb19f 425b 4085 919d 454ae4bd0bf1 e1684124749624
Tim gabungan dari Polresta Barelang dan Polda Kepri mendatangi lokasi arena gelanggang permainan (gelper), Sabtu (14/5) malam.

batampos– Gelanggang permainan elektronik (Gelper) di komplek Pasar Fanindo, Kelurahan Tanjunguncang, Kecamatan Batuaji dikeluhkan masyarakat. Pasalnya gelanggang ketangkasan ini beroperasi dekat pemukiman warga dan rumah ibadah.

Aktivitas gelper yang kental dengan aroma judi ini jadi alasan warga merasa kawatir. Warga kuatir anak-anak generasi mudah yang menjadi harapan bangsa di kemudian hari terjerumus atau terpengaruh dengan aktifitas dalam arena gelper tersebut.

Syamsuddin, tokoh masyarakat di Tanjunguncang berharap agar keberadaan permainan ketangkasan ini ditertibkan atau diawasi agar tidak melakukan praktek perjudian.

BACA JUGA: Polisi Kembali Gerebek Gelper di Kampung Aceh

“Kalau memang tak bisa ditertibkan, diawasi dengan ketat biar tak ada unsur perjudian. Gelper di Batam ini bukan rahasia umum lagi sebagai tempat judi. Tolong ini diperhatikan,” ujar nya.

Lokasi gelper yang dikeluhkan warga ini berada di deretan depan ruko pasar Fanindo. Gelper ini ramai dengan pengunjung di malam hari. Lokasinya juga tak jauh dari Masjid Sultan Mahmud Riayat Syah. Masyarakat ingin ada penertiban dan pengawasan dari instansi pemerintah terkait agar keberadaan gelper ini tidak berdampak dengan lingkungan masyarakat sekitar.

“Kadang ramai anak-anak Sekolah juga di lokasi gelper itu. Ini yang kita dikuatirkan. Tak ada batasan siapa yang boleh masuk. Anak-anak bebas keluar masuk ke sana, ” kata Arfan, warga lainnya. (*)

 

Reporter: Eusebius Sara

spot_img
spot_img

Update